Senin, 25 Juni 2012

Restoring Sidikalang coffee through sustainable farming




The Jakarta Post
Dinda Bethari, Contributor, Dairi, North Sumatra | Tue, 12/06/2011 8:57 PM

Hebron Pintubatu, the middle-aged village head of Dolok Tolong in Dairi regency, North Sumatra, is fond of reminiscing about the heyday of Sidikalang coffee.

The famed beans, named after a town in Dairi, were once the only commodity grown in the village according to conventional cultivation methods.  

“Now Sidikalang coffee production has considerably declined and we can no longer rely on this commodity for a living,” Hebron said.

The coffee grower and member of the Martabe Farmers Group said the 1980s saw the peak of success for the coffee business in the village. Between 2005 and 2007 coffee prices slumped, forcing many farmers to turn to other crops or to abandon their plantations. When prices began to stabilize and even rise in 2007, production was far below expectations — and still is.
Rolinson Limbong of the farmers’ group said out of the 250 Arabica coffee plants he had grown, only 35 kilograms were produced in the November/December harvest last year. In March of this year, the harvest turned out half the previous quantity.

“We can no longer predict harvest yields and how much money we will earn so we need additional income,” the father of two said.  

The increasing need to support daily needs prompted 387 families in seven hamlets of Dolok Tolong to replace Robusta crops with Arabica.

Although Robusta has better flavor, it takes a longer time to harvest while the amount of land is limited, so farmers have chosen to grow the short-term variety by the intercrop method. Their coffee output is sold to collectors affiliated with Koperasi Baperda Organik, a regional cooperative.

“Dolok Tolong can join the cooperative within two years in line with our production increase,” said Parulian Situmorang, chairman of Martabe. His group has 25 members representing the three hamlets of Dolok Martabe, Pasar Lama and Aek Nauli.

They are interested in becoming part of the cooperative to avoid pre-harvest sales at low prices, which trap them in poverty.

All members have joined the field school of Conservation International Indonesia (CI Indonesia). For eight months they were trained in appropriate and sustainable coffee cultivation as well as compost making. They were provided with grinders, compost ingredients and fertilizer storehouses.

Seedlings were also supplied, which were cultivated into young eucalyptus, lamtoro, mindi, sengon and ingul trees that were planted along with coffee bushes.
The concept of conservation implemented by the Martabe Group has brought them to the process of certification for sustainable coffee management.

“We’re carrying out intercropping because coffee grows better under the protection of trees against direct sunlight and heavy dew.

The trees can also be a source of extra income for us,” said Japen Habeahan, who planted eucalyptus to shade his coffee.  

In June he started growing 1,000 eucalyptus trees at 2.5-meter intervals on a 1-hectare plot, with a coffee plant placed amid four trees.

“This is called the five-point method of organic and conservational cultivation suited to the impact of climate change today,” Japen said.
Trying to imitate Japan, 30 families from three hamlets in Dolok Tolong, with the assistance of CI Indonesia, proposed to participate in Community Forest (HKm) development along with five other villages: Perjuangan, Pargambiran, Sileu-leu Parsaoran, Barisan Nauli and Tanjung Beringin I in Sumbul.  

The problem was they live around the forest that serves as a water catchment area for Lake Toba and the hydropower plant of Lae Renun. The plant depends on forest conservation around the lake because it guarantees the supply of water to propel power generating turbines.  

Appreciating the villagers’ desire, the Dairi regent made a request for HKm working areas in Sumbul district to the Forestry Minister. Sudriyanto from the Wampu-Sei Ular River Basin Management Agency said his office was cooperating with CI Indonesia and the Dairi forestry office to communicate the government regulation and policy on HKm to locals.
Okbertho, head of the Dairi forestry office’s forest protection division, said a forest zone management scheme to accommodate the community’s economic interests and forest conservation in the regency would be needed.

“Facilitated by CI Indonesia, the Sumbul community proposed two HKm areas to the minister,” he added. They are 10,800 hectares projected by the Dairi Sustainable Coffee Farmers Forum and 1,800 hectares by the Conservation Farmers Group. Dolok Tolong, as one of the six villages in this group, shares 300 hectares.  

The two forest locations proposed have mostly been utilized by the farmers for coffee plantations. “In fact, the forest zone is important and has the hydrological function of a water catchment area for the conservation of Lake Toba’s ecosystem,” he said.  

According to Okbertho, coffee farmers want to utilize the forest under the pattern of agroforestry and payments for environment services in the context of Reducing Emissions from Deforestation and Forest Degradation (REDD), but their knowledge is very limited.  

“The forest areas requested have generally met the criteria for HKm working areas, leaving only their verification by a team and the regent’s licensing. We’ve conducted pre-verification and the license takes a fairly long time to process, but when the principle permit is issued locals will have a legal basis to continue,” Okbertho said.  

“It’s most important to strengthen the community’s institutional setup. CI Indonesia supports farmers’ involvement in forest conservation, among others through community-based forest management like HKm development. For Sumbul, coffee cultivation is appropriate because of the district’s majority of coffee growers,” said Fazrin Rahmadani Sumatra program manager of CI Indonesia.

“At present Lake Toba’s water flow rate is drastically declining so that power supply from the Lae Renun generating plant is limited. Forest conservation and land rehabilitation in the ecosystem of Lake Toba is thus very crucial,” he said.  

Another opportunity is the Lae Renun power plant’s program to provide Rp 5 in compensation per KWH for replanting. The greening effort can be undertaken through environment-oriented agriculture that preserves soil fertility to retain rainwater for erosion prevention.

“The villagers should rise up to build their own rural land,” Fazrin added.







RESPONS

Indonesia is an archipelago country located in Southeast Asia. Indonesia lies between latitudes 11°S and 6°N, and longitudes 95°E and 141°E. It consists of 17,508 islands, about 6,000 of which are inhabited. These are scattered over both sides of the equator and has a tropical climate. Because it has a tropical climate, Indonesia is famous for his produce. Indonesia produces many natural resources such as coffee, tea, wheat, cocoa, cloves, rice, and etc. One of the famous natural resources from Indonesia is coffee. Various types of coffee developed in Indonesia, but there are only a few traits that make for Indonesia. Almost every region in Indonesia has different coffee, such as Banaran coffee, Sidikalang coffee, Kopi Luwak, Liberika coffee, and many more. Kopi Luwak is one of the most popular coffee from Indonesia. In this article discusses about Sidikalang coffee.
In my opinion, Sidikalang coffee is one of coffee that should be developed by government. Sidikalang coffee is a coffee from Dairi, North Sumatra. Now Sidikalang coffee production has considerably declined and we can no longer rely on this commodity for a living. Whereas in the presence of Sidikalang coffee can help the community’s economy in Dairi. In 1980’s coffee Sidikalang favored by people. But in 2005 coffee prices has decreased, and people switched to other crops to horticultural crops. Problem arise when people prefer Robusta and Arabica, it already looks different from the sense. The increasing need to support daily needs prompted 387 families in seven hamlets of Dolok Tolong to replace Robusta crops with Arabica. Farmers can’t predict the harvest yields and how much money they can earn, so they will need additional income. Robusta has a better taste,but taking longer to harvest. So farmers have chosen to grow the short-term variety by the intercrop method.
I think the government should create an institution that can take care of plantation activities and monitor progress. Can be seen in this article, it looks like the government does not monitor the people in Dairi correctly. Despite all the farmers have joined with the field school of Conservation International Indonesia , but the government should be able to provide adequate facilities to improve yields. Government can provide counseling to the farmers, in order to improve its performance. Provide superior seedlings and plantation tools, teach conservation of sustainable coffee. Government should be embarrassed by the action of the farmers who are willing to try to develop. In fact, the Conservation International Indonesia that fosters the farmers and the government does not monitor directly.
I agree with the efforts of farmers, they've been trying to join the Conservation International Indonesia and increase income. They tried to plant eucalyptus to be used as additional income. In June they started growing 1,000 eucalyptus trees at 2.5-meter intervals on a 1-hectare plot, with a coffee plant placed amid four trees. This is called the five-point method of organic and conservational cultivation suited to the impact of climate change today. Trying to imitate Japan, 30 families from three hamlets in Dolok Tolong, with the assistance of Conservation International Indonesia, proposed to participate in Community Forest (HKm) development along with five other villages.
Also, Appreciating the villagers’ desire, regents Dairi make cooperation with the Conservation International Indonesia to communicate the government regulation and policy on HKm to locals. In the presence of Conservation International Indonesia is helping farmers and government activities. Facilitated by Conservation International Indonesia several acres of land used for conservation of sustainable coffee. Coffee farmers want to utilize the forest under the pattern of agroforestry and payments for environment services in the context of Reducing Emissions from Deforestation and Forest Degradation (REDD), but their knowledge is very limited.  This may be a suggestion to the government, the government should give more knowledge about gardening. So the farmers are not confused with what they would do. With support from the government and Conservation International Indonesia makes farmers more enthusiastic in working.
Most important, Conservation International Indonesia supports farmers’ involvement in forest conservation, among others through community-based forest management like HKm development. Coffee cultivation is very appropriate because most of people there working as a coffee farmer. In addition to improving the performance of the coffee farmers, the government and the Conservation International Indonesia is doing for forest conservation. Do not forget to improve the quality of the soil is very influential on crop yields. As an example of rehabilitation in Lake Toba ecosystem is very important. The greening effort can be undertaken through environment-oriented agriculture that preserves soil fertility to retain rainwater for erosion prevention.
We may explore a variety of natural resources as needed, but we also have to maintain ecosystems on earth. Use but do not be tampered with, because if the earth is destroyed then we are the people who will feel the impact. Always keep the soil fertility and do reforestation. Reduce use of plastic, plant as many trees and reduce the use of objects that cause pollution. It is time we make our earth become green again. Green earth for a better future, stop global warming!

HOW TO MAKE A HEALTHY JUICE




If you want a healthy body, you don’t need to waste your money to buy expensive foods in restaurant. It’s easy just make a healthy juice and you can make it everyday at home. Just go to the market and buy some fuits. This healthy juice filled with natural sugars,vital for improving temporary performance. This healthy juice is the best enjoyed before you workout.

First you will need : a juicer, pinnaple, orange, banana, a handful of ice, plain yoghurt, and half cup of milk, sugars. Wash your fruits with water. Then chop the pinapple and banana into segments,and add to juicer. Next, cut the orange in half pieces and remove the seeds. Put the orange into juicer,mix with pinapple and banana. After the juice is finished,add the yoghurt,  sugars, andmilk into juicer and mix it. If you want, you can change sugar with honey.

Next grab your glasses, put ice into glasses. Pour the juice into a glass. Give mint or cherry as a topping. Finally, enjoy the healthy juice. Now you can starting a healthy life with minimum price!

Selasa, 19 Juni 2012

MACAM-MACAM CACAT LAS PADA LAMBUNG KAPAL DAN CARA PENANGGULANGANNYA




BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Menghasilkan produk berkualitas menjadi sebuah keharusan terutama dalam memenuhikebutuhan dan jaminan kepada konsumen. Sehingga kemudian terlahirlah suatu standar penting yakni ISO 9001 (1987) yang merupakan model untuk jaminan kualitas dalam desain/pengembangan, produksi, instalasi dan pelayanan jasa yang merupakan salah satu seridari ISO 9000. ISO 9000 sendiri merupakan sekumpulan standar sistem kualitas universal yangdihasilkan oleh International Organization for Standardization di Jenewa Swiss yang muncul sebagai jawaban adanya Pembentukan Masyarakat Ekonomi Eropa yang menekankan kebutuhan akan standar yang sama.
Pengelasan (welding) adalah salah salah satu teknik penyambungan logam dengan cara mencairkan sebagian logam induk dan logam pengisi dengan atau tanpa tekanan dan dengan atau tanpa logam penambah dan menghasilkan sambungan yang kontinyu.
Definisi pengelasan menurut DIN (Deutsche Industrie Normen) adalah ikatan metalurgi pada sambungan logam atau logam paduan yang dilaksanakan dalam keadaan lumer atau cair. Dengan kata lain, las adalah sambungan setempat dari beberapa batang logam dengan menggunakan energi panas. Dalam proses penyambungan ini ada kala-nya di sertai dengan tekanan dan material tambahan (filler material). 
Teknik pengelasan secara sederhana telah diketemukan dalam rentang waktu antara 3000 – 4000 SM. Sesudah energi listrik  dengan mudahnya di gunakan, teknologi pengelasan maju dengan sangat pesat, dan hingga saat ini telah dipergunakan lebih dari 40 jenis pengelasan.  Pada tahap-tahap permulaan dari pengembangan teknologi las, biasanya pengelasan hanya digunakan pada sambungan-sambungan dari reparasi yang kurang penting. Tapi setelah melalui pengalaman dan praktek yang banyak dan waktu yang lama, maka sekarang penggunaan proses-proses pengelasan dan penggunaan konstruksi-konsturksi las merupakan hal yang umum di semua negara di dunia.
Terwujudnya standar-standar teknik pengelasan akan membantu memperluas ruang lingkup pemakaian sambungan las dan memperbesar ukuran bangunan konstruksi yang dapat dilas. Dengan kemajuan yang dicapai sampai saat ini, teknologi las memegang peranan penting dalam masyarakat industri modern.
Adapun Lingkup penggunaan teknik pengelasan dalam konstruksi meliputi :
-          Perpipaan, konstruksi baja, bejana tekan, pipa pejal, lempengan logam dan sejenisnya
Selain untuk pembuatan, proses pengelasan dapat juga dipergunakan untuk merepair/menyempurnakan, misalnya untuk mengisi lubang-lubang pada proses pengecoran. Adapun fungsi lainnya yaitu membuat lapisan las pada perkakas mem-pertebal bagian-bagian yang sudah aus, dan macam - macam reparasi lainnya.
TUJUAN PENULISAN
Tulisan yang saya buat ini  bertujuan untuk menguraikan  / menjelaskan terjadinya cacat las pada lambung kapal, macam-macam cacat las, dan cara penanggulangan cacat hasil pengelasan di lambung kapal serta prosedur pengelasan.

PERMASALAHAN
Pelat baja untuk lambung kapal merupakan komponen terbesar investasi kapal niaga yaitu sebesar 40% (Biro Klasifikasi Indonesia, 2006), dan memiliki resiko kerusakan tinggi akibat pengkaratan, sehingga membutuhkan biaya pemeliharaan dan perbaikan yang tidak sedikit. Untuk mengurangi resiko pengkaratan saat pelat lambung kapal di produksi merupakan langkah awal atau preventif yang harus dilakukan agar terhindar dari pengkaratan dan kerusakan lebih lanjut. Pengkaratan ini dapat timbul selama proses produksi lambung kapal, yang mengalami berbagai macam perlakuan antara lain pemotongan, pembengkokan dan pengelasan.
Dan pada perindustrian dan konstruksi perkapalan sudah pasti tidak terlepas dari proses pengelasan. Dan ternyata tidak jarang kapal mengalami kerusakan pada konstruksi las-nya. Kerusakan ini berupa cacat pengelasan yakni patah sambungan las-nya, retak hasil las-nya yang secara kasat mata tak tampak, yang perlu perbaikan segera. Untuk itulah pada uraian selanjutnya akan dijelaskan bagaimana cara penaggulangan cacat hasil pengelasan tersebut jika terjadi pada konstruksi kapal sehingga tidak terjadi hal – hal yang tidak di inginkan ketika kapal sedang berada di tengah laut seperti tenggelam-nya kapal,  atau kandasnya sebuah kapal.



GAMBARAN UMUM FUNGSI PENGELASAN PADA LAMBUNG KAPAL
Pembuatan lambung kapal dengan konstruksi las, pada umumnya dilakukan dengan cara konstruksi blok, yaitu membagi badan kapal ke dalam blok. Masing-masing blok dirakit terlebih dahulu dan kemudian blok-blok itu disusun dan disambung satu sama lain di atas landasan pembangunan (galangan perakit). pengerjaan kapal baru dibagi dalam empat tahapan secara garis besar yaitu tahapFabrikasi, tahap sub-Assembly, tahap Assembly, dan tahap Erection (penyambungan blok),dimana keempat tahapan ini tidak lepas dari kegiatan pengelasan.Selain itu, pembuatan lambung kapal dengan konstruksi las membutuhkan perencanaan yangsesuai dengan urutan pengelasan (seperti pemeriksaan ukuran alur, pemilihan bahan las, dll) dan perlakuan khusus seperti perakitan kotak konstruksi dasar ganda harus dimulai dari tengah dan menuju ke sisi guna mengurangi tegangan sisa. Pelaksanaan pengelasan harus sesuai dengan diameter elektroda dan posisinya, dan harus diperhatikan cara menggerakkan elektroda sehingga tidak menimbulkan cacat las seperti takik las, lubang halus dan penembusan yang tidak sempurna dimana hal-hal ini biasa terjadi pada proses pengerjaan pembuatan kapal di PT.Industri Kapal Indonesia sehingga terjadi pengerjaan ulang (rework) dan akibatnya akan menambah biaya (cost) pembangunan suatu kapal baru. Kualitas sambungan las sangat tergantung pada ketrampilan juru las yang melakukan, jadi Biro Klasifikasi sekarang ini biasanya meminta persyaratan atau kualifikasi tertentu untuk juru las yang akan melaksanakan pengerjaan las untuk kapal. Olehkarena itu mengetahui faktor-faktor yang berperan dalam pengelasan untuk penciptaan kualitas produk menjadi penting
Dari berbagai jenis pengelasan yang telah dikenal, pengelasan pada kapal mempunyai  suatu persyaratan dari Badan Klasifikasi yang mengawasi dan memberikan kelayakan tentang kekuatan konstruksi kapal. Hal ini karena kapal selain berada pada media cair yang selalu mendapat gaya – gaya hidrostatik gelombang air dari luar badan kapal juga mendapatkan beban berat sehingga kapal sebagai sarana pengangkutan perlu mendapatkan perhatian khusus tentang kekuatan dan faktor keselamatannya.

Untuk memenuhi persyaratan yang dituntut dari pemilik kapal dan badan klasifikasi maka peran juru las sangatlah besar, dan untuk itu teknik – teknik pengelasan pada kapal harus diikuti agar mendapatkan mutu las yang baik dan dapat diterima oleh pemilik kapal maupun badan klasifikasi.  Seperti diketahui bahwa peran dan volume pekerjaan pengelasan pada kapal sangatlah besar, dimana ketrampilan seorang juru las dituntut mempunyai  kompetensi secara mandiri (individual skill).

Dengan demikian seorang juru las perlu mendapatkan pengetahuan dan keterampilan yang matang agar proses pengelasan yang dilakukan mempunyai mutu dan kecepatan yang tinggi, sehingga diharapkan dapat diterima oleh Badan Klasifikasi dan pemilik kapal. Teknologi Las Kapal merupakan metode penyambungan baja pada kapal dengan mengikuti standar yang berlaku  untuk pembangunan kapal. 

Pada umumnya pengelasan pada badan kapal yang banyak digunakan adalah pengelasan dengan proses las busur listrik (SMAW), las busur rendam ( SAW ) dan proses las busur listrik dengan pelindung gas ( FCAW / GMAW ) dari material baja karbon  dan baja kekuatan tarik tinggi.  Sedangkan proses las elektrode tak terumpan (GTAW ) banyak digunakan untuk mengelas bagian – bagian kapal seperti perpipaan, saluran udara dan bagian – bagian kecil lainnya yang menggunakan plat tipis. 

Dari beberapa jenis pengelasan yang digunakan untuk mengelas bangunan kapal pada umumnya mempunyai prosedur pengelasan sendiri-sendiri dimana kelihatannya sangat sederhana, namun bila diteliti secara cermat maka didalamnya banyak masalah yang harus diatasi dimana pemecahanya memerlukan banyak disiplin ilmu pengetahuan.  Oleh karena itu pengetahuan harus menyertai praktek, secara lebih detail bahwa perancangan konstruksi bangunan kapal dengan sambungan las harus direncanakan pula tentang teknik pengelasan, bahan las dan jenis las yang digunakan serta pemeriksaannya.

Plat baja
Tipikal produk baja adalah plat baja. Plat baja diklasifikasikan berdasarkan pemakaiannya oleh Standar Industri Jepang (JIS). Juga diklasifikasikan sesuai dengan ketebalannya menjadi plat tebal (25 mm atau lebih), plat (3 mm sampai dengan kurang dari 25 mm) dan plat tipis (kurang dari 3 mm).








BAB II
ISI
PROSEDUR PENGELASAN, MASALAH-MASALAH PADA SAMBUNGAN LAS DAN CACAT LAS PADA LAMBUNG KAPAL SERTA CARA PENANGGULANGANNYA


A. PROSEDUR PENGELASAN
Prosedur Pengelasan (WPS) adalah suatu perencanaan untuk pelaksanaan pengelasan yang meliputi cara pembuatan konstruksi pengelasan yang sesuai dengan rencana dan spesifikasinya dengan menentukan semua hal yang diperlukan dalam pelaksanaan tersebut. Karena itu mereka yang menentukan prosedure pengelasan harus mempunyai pengetahuan dalam hal pengetahuan bahan dan teknologi pengelasan itu sendiri serta dapat menggunakan pengetahuan tersebut untuk effesiensi dari suatu aktivitas produksi. Di dalam pembuatan prosedure pengelasan (WPS) code atau Standard yang lazim dipakai di negara kita adalah American Standard ( ASME, AWS dan API ). Selain American Standard design dan fabrikasi yang sering kita jumpai adalah British Standard ( BS ), Germany Standard ( DIN ), Japanese Standard ( JIS ) dan ISO. Akan tetapi hingga saat ini standard yang paling sering dijadikan acuan untuk pembuatan prosedure pengelasan ASME Code Sect IX (Boiler, Pressure Vessel, Heat Exchanger, Storage Tank), API Std 1104 ( Pipeline ) dan AWS (Structure & Plat Form). Dalam prosedur Pengelasan (WPS) harus ditampilkan variabel-variabel yang mempengaruhi kualitas hasil pengelasan. Variabel-variabel itu dapat digolongkan menjadi 3 (Tiga) kelompok :
1. Essential Variable.
Suatu variabel yang bila diubah akan berpengaruh pada mechanical properties hasil pengelasan.
2. Supplement Essential Variable.
Suatu variabel yang bila diubah akan berpengaruh pada Nilai Impact hasil pengelasan.
3. Non Essential Variable.
Suatu variabel bila diubah tidak akan mempengaruhi nilai impact dan mechanical properties hasil pengelasan.
Langkah – Langkah Pembuatan Prosedur Pengelasan ( WPS ) :
a. Menyusun draft / prelimenary prosedure pengelasan (WPS).
b. Melakukan pengelasan pada test coupon sesuai dengan parameter-parameter
    pengelasan yang telah tertulis dalam draft prosedure tersebut (WPS).
c. Membuat test specimen dan melakukan uji specimen dengan Destructive Test.
d. Mengevaluasi hasil Destructive Test dengan Standard / code yang digunakan.
e. Mencatat dan mensertifikasi hasil uji tersebut pada lembar Prosedur Kualifikasi
Record (PQR).
Faktor Utama yang diperhitungkan dalam Penyusunan Prosedur Pengelasan (WPS) :
a. Jenis material induknya (Base Metal)
b. Jenis proses welding yang digunakan
c. Jenis kawat las yang dipakai
d. Kondisi pemakaian alat yang akan di las
Disamping 4 ( empat ) persyaratan diatas ada persyaratan lain seperti :
a. Compability antara kawat las dan material induk (Base Metal).
b. Sifat-sifat metallurgy dari material tersebut khususnya weldabilitynya.
c. Proses pemanasan (Preheat, Post Heat, Interpass Temperatura Dan PWHT).
d. Design sambungan dan beban.
e. Mechanical properties yang diinginkan.
f. Lingkungan verja (enviroment work) pada equipment tersebut.
g. Kemampuan welter.
h. Safety.


Langkah – langkah mengkualifikasi prosedur pengelasan (WPS)
Langkah – langkah dalam melakukan kualifiaksi prosedure pengelasan yaitu :
a. Membuat Test Coupon.
b. Melakukan pengelasan pada test coupon dengan parameter-parameter sesuai yang tercantum dalam draft Prosedure pengelasan (WPS). Hal-hal yang dianjurkan adalah mencatat semua variabel essential, Non essential maupun Supplementary essential.
c. Memotong test coupon untuk dijadikan specimen test DT (Destructive Test).
d. Jika hasil test DT dinyatakan accepted harus di record pada Prosedure Kualifikasi Pengelasan         (PQR).
e. Membandingkan hasil PQR dengan parameter yang ada di WPS untuk menjamin bahwa range dan parameter yang tercantum pada WPS tercover pada PQR.

B. CACAT-CACAT PADA PENGELASAN.
Semua jenis cacat las pada umumnya disebabkan kurangnya pengetahuan dari welder / juru las terhadap teknik-teknik pengelasan termasuk pemilihan parameter las. Oleh karena itu dari mulai pengelasan sampai akhir pengelasan harus selalu diadakan pemeriksaan dengan cara-cara yang telah ditentukan, misalnya secara visual, dye penetrant / dye check, radiography, ultrasonic atau dengan cara-cara lain.
Cacat las/defect weld adalah suatu keadaan yang mengakibatkan turunnya kualitas dari hasil lasan. Kualitas hasil las-an yang dimaksud adalah berupa turunnya kekuatan dibandingkan kekuatan bahan dasar base metal atau tidak baiknya performa/tampilan dari suatu hasil las. atau dapat juga berupa terlalu tingginya kekuatan hasil las-an sehingga tidak sesuai dengan tuntutan kekuatan suatu konstruksi.
Terjadinya cacat las ini akan mengakibatkan banyak hal yang tidak diinginkan dan mengarah pada turunnya tingkat keselamatan kerja, baik keselamatan alat, pekerja/user/operator, lingkungan dan perusahaan/industri/instansi. Di samping itu juga secara ekonomi akan mengakibatkan melonjaknya biaya produksi dan pada gilirannya industri/perusahaan/instansi tersebut mengalami kerugian atau penurunan laba.
Sedangkan definisi pengelasan sendiri adalah proses penyambungan antara dua logam /baja atau lebih dengan menggunakan energi panas sebagai media-nya. Karena proses ini maka logam disekitar las-an mengalami siklus termal cepat yang menyebabkan terjadinya deformasi. Hal ini sangat erat hubungan-nya dengan terjadinya cacat las yang mempunyai pengaruh fatal terhadap keamanan kontruksi material yang di-las terutama pada bagian Lambung Kapal.
Cacat las pada umumnya dapat dikategorikan seperti :
1.      Rounded indication atau cacat bulat
2.      Linear indication atau cacat memanjang

Rounded indication atau cacat bulat adalah merupakan cacat las yang diperbolehkan apabila dimensi / ukuran panjang kumpulan cacat masih berada pada cacat maksimum sesuai kriteria penerimaan yang dipakai, misal : liang-liang renik (porosity)
Linear indication atau cacat memanjang adalah cacat yang tidak diperbolehkan sama sekali (retak, penembusan kurang, peleburan kurang).


Ada beberapa cacat di dalam pengelasan yaitu :
1. Retak (Cracs),
2. Voids,
3. Inklusi,
4. Kurangnya fusi atau penetrasi (lack of fusion or penetration),
5. Bentuk yang tak sempurna (imperfect shape),
6. Penembusan kurang baik.
7. Keropos

Retak
Jenis cacat ini dapat terjadi baik pada logam las (weld metal), daerah pengaruh panas (HAZ) atau pada daerah logam dasar (parent metal).  Cacat las yang sangat sering terjadi adalah retak las. Retak las di bagi menjadi dua kategori yaitu retak panas dan retak dingin.
-
Retak panas adalah retak yang terjadi pada suhu diatas 500oC. Retak panas dibagi menjadi dua kelas yaitu :
1.      Retak karena pembebasan tegangan pada daerah pengaruh panas yang terjadi pada suhu 500oC - 700o
2.      Retak yang terjadi pada suhu diatas 900oC yang terjadi pada peristiwa pembekuan logam las. Retak panas sering teriadi pada logam las karena pembekuan, biasanya berbentuk kawah dan retak memanjang. Retak  panas ini terjadi karena pembebasan tegangan pada daerah kaki didalam daerah pengaruh panas.

Retak ini biasanya terjadi pada waktu logam mendingin setelah pembekuan dan terjadi karena adanya tegangan yang timbul, yang disebabkan oleh penyusutan dan sifat baja yang ketangguhannya turun pada suhu dibawah suhu pembekuan.

Keretakkan las yang lain adalah retak sepanjang rigi-rigi las-an retak disamping las dan retak memanjang diluar rigi-rigi las-an. Akan tetapi penyebab umum pada semua jenis keretakan las ini adalah :
1. Benda kerja yang di-las terlalu kaku.
2. Pilihan jenis elektroda yang tidak tepat atau salah.
3. Benda kerja terbuat dari baja ber-karbon tinggi.
4. Penyebaran panas pada bagian-bagian yang di las tidak seimbang.
5. Pendinginan setelah pengelasan yang terlalu cepat.
-
Retak dingin adalah retak yang terjadi pada daerah las pada suhu kurang lebih 300oC. Retak dingin didaerah HAZ  biasanya terjadi antara beberapa menit sampai 48 jam sesudah pengelasan. Retak dingin ini disebabkan oleh :.
1. Struktur daerah pangaruh Panas.
2. Tegangan.
3. Hidrogen difusi didaerah las.

Voids (porositas)
Porositas merupakan cacat las berupa lubang-lubang halus atau pori-pori yang biasanya terbentuk di dalam logam las akibat terperangkapnya gas yang terjadi ketika proses pengelasan. Disamping itu, porositas dapat pula terbentuk akibat kekurangan logam cair karena penyusutan ketika logam membeku. Porositas seperti itu disebut: shrinkage porosity.
  
Penyebab porositas antara lain :
-Nyala busur terlalu panjang
-Arus terlalu rendah
-kecepatan las terlalu tinggi
-kandungan belerang terlalu tinggi


Inklusi
Cacat ini disebabkan oleh pengotor (inklusi) baik berupa produk karena reaksi gas atau berupa unsur-unsur dari luar, seperti: terak, oksida, logam wolfram atau lainnya. Cacat ini biasanya terjadi pada daerah bagian logam las (weld metal).



Kurangnya Fusi atau Penetrasi
1.      Kurangnya Fusi
Cacat ini merupakan cacat akibat terjadinya ”discontinuity” yaitu ada bagian yang tidak menyatu antara logam induk dengan logam pengisi. Disamping itu cacat jenis ini dapat pula terjadi pada pengelasan berlapis (multipass welding) yaitu terjadi antara lapisan las yang satu dan lapisan las yang lainnya.



2.      Kurangnya Penetrasi
Cacat jenis ini terjadi bila logam las tidak menembus mencapai sampai ke dasar dari sambungan.

Bentuk Yang Tidak Sempurna
Jenis cacat ini memberikan geometri sambungan las yang tidak baik (tidak sempurna) seperti: undercut, underfill, overlap, excessive reinforcement dan lain-lain. Morfologi geometri dari cacat ini biasanya bervariasi. Pengerukan ini terjadi pada benda kerja atau konstruksi yang termakan oleh las sehingga benda kerja tadi berkurang kekuatan konstruksi meskipun sebelumnya telah dilakukan pengelasan.

        

Sebab-sebab pengerukan las antara lain :
1.      Ayunan elektroda selama pengelasan tidak teratur.
2.      Kecepatan pengelasaan yang terlalu tinggi pula.
3.      Busur nyala yang terlalu panjang.
4.      Posisi elektroda selama pengelasan tidak tepat.
5.      Ukuran elektroda yang salah.
6.      Arus yang terlalu tinggi
7.      sudut dari brander dan bahan tambah yang tidak benar.

Penembusan Kurang Baik
Selain retak, cacat las yang juga sering terjadi, adalah penembusan las yang kurang dan jelek. Jika penembusan pengelasan kurang maka akibat yang timbul pada konstruksi adalah kekuatan konstruksi yang kurang kokoh karena penembusan yang kurang. Karena kurang penembusan inilah maka penyambungan tidak sempurna.


Penyebab dari penembusan yang kurang ini antara lain :
-           Kecepatan pengelasan yang terlalu tinggi.
-          Arus terlalu rendah.
-          Diameter elektroda yang terlalu besar atau terlalu kecil.
-          Benda kerja terlalu kotor.
-          Persiapan kampuh atau sudut kampuh tidak baik.
-          Busur las yang terlalu panjang.

Keropos
Keropos merupakan cacat las yang juga sering terjadi dalam pengelasan. Keropos ini bila didiamkan, lama kelamaan akan menebar yang di ikuti dengan perkaratan atau korosi pada konstruksi sehingga kontruksi menjadi rapuh karena korosi tadi.
Cacat ini memang kelihatannya sepele akan tetapi dampak yang ditimbulkan oleh cacat ini cukup membahayakan juga. Penyebab keropos ini yakni :
-          Busur pendek.
-          Kecepatan mengelas yang terlalu tinggi atau terlalu rendah.
-          Kurang waktu pengisian.
-          Terdapat kotoran-kotoran pada benda kerja.
-          Kesalahan memilih jenis elektroda.


C. Cara Penanggulangan Cacat Las
Dalam pembuatan bangunan kapal baru jumlah pekerjaan las kira-kira sepertiga dari seluruh jumlah pekerjaan. Ada kapal yang dibangun dengan sistem blok dan ini berarti banyak sekali konstruksi yang menggunakan pengelasan. Jadi cacat-cacat las yang ada harus ditekan sekecil mungkin atau bahkan harus dihindari sebisa mungkin.
Untuk mengatasi macam-macam cacat las yang telah terjadi supaya hasil pekerjaan las dapat memuaskan banyak pihak, maka perlu dilaksanakan cara-cara penanggulangannya, yaitu sebagai berikut :

Penanggulangan Retak Las
Dalam menghindari terjadinya retakan las pada daerah panas, atau usaha penaggulanganya supaya tidak terjadi retak pada las antara lain :
-          Mendinginkan perlahan-lahan setelah dilas.
-          Menggunakan elektroda yang betul, dalam hal ini sedapat mungkin menggunakan elektroda dengan fluk yang mempunyai kadar hydrogen rendah.
-          Sebelum mengelas, pada daerah sekitar kampuh harus dibersihkan dari air, karat, debu, minyak dan zat organik yang dapat menjadi sunrber hidrogen.
-          Mengadakan pemanasan pendahuluan sebelum memulai pengelasan, dengan cara ini retak las dapat terhindarkan
-          Membebaskan kampuh dari kekakuan.


2.  Penanggulangan Penembusan Las Yang Kurang Baik
Cara untuk mengatasi cacat las penembusan yang kurang baik dapat dilakukan dengan langkahlangkah sebagai berikut :
-          Membersihkan benda kerja dari terak dan kotoran yang ada.
-          Penyetelan arus pengelasan yang tepat.
-          Mengatur kecepatan las, sehingga kedua sisi benda kerja mencair dengan baik.
-          Pengelasan diperlambat dan stabil agar panas yang didapat lebih merata.
-          Memilih diameter elektroda yang sesuai dengan ukuran coakan.
-          Mempertahankan panjang busur nyala yang tepat.
-          Membetulkan sudut kampuh.

3.       Penanggulangan Pengerukan las (Under Cut)
Cara untuk mengatasi cacat las pengerukan/under cut dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut :
-          Mengurangi kecepatan mengelas.
-          Menyetel arus yang tepat.
-          Mempertahankan panjang busur nyala yang tepat.
-          Menggunakan ukuran elektroda yang benar.
-          Menyetel posisi elektroda, sehingga gaya busur nyala akan menahan cairan pengelasan.
-          Mengupayakan ayunan elektroda dengan teratur.

4.       Penanggulangan Cacat Las Karena Keropos.
Cara untuk mengatasi cacat las keropos dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:
-          Memberi waktu pengisian yang cukup untuk melepaskan gas.
-          Mempertahankan jarak busur yang baik.
-          Mengurangi kecepatan pengelasan atau kecepatan dipertinggi.
-          Membersihkan benda kerja.
-          Menggunakan elektroda yang tepat.


5.      Penanggulangan Pengerutan Benda Kerja
Pada setiap proses pengelasan akan terjadi yang namanya perubahan bentuk terhadap benda kerja. Perubahan bentuk ini akan mengurangi ketelitian ukuran dan penampakan luar serta dapat juga menurunkan kekuatan. Hal-hal untuk mengurangi terjadinya pengerutan benda kerja atau perubahan bentuk antara lain :
6.      Pengurangan masuknya panas dan logam panas.
Dengan mengurangi masuknya panas lasan yang seperlunya saja maka tidak akan terjadi suhu yang terlalu tinggi. Sehingga perubahan bentuk dapat dikurangi menjadi sekeci-kecilnya. Bila logam las dikurangi, maka jumlah logam pada waktu mendingin tidak terlalu banyak dan dengan sendirinya perubahan bentuk juga dapat dikurangi. Pengurangan bahan las dapat dilakukan dengan mengurangi panjang las, memilih bentuk kampuh yang sesuai, memotongplat yang akan dilas dan merakitnya dengan teliti.
7.      Menentukan urutan pengeiasan yang tepat.
Perubahan bentuk pada umumnya dapat dihindari dengan ururan pengelasan yang sesuai. Dalam menghindari perubahan bentuk dapat dilakukan dengan mengelas dengan meloncatloncat. Bila perubahan bentuk ini terjadi, untuk meluruskannya kembali diperlukan waktu dan kerja yang cukup banyak. Adapun cara untuk mengatasi perubahan bentuk tadi adalah sebagai berikut :
-          Pengelasan sedikit mungkin.
Pengelasan yang berlebihan akan menimbulkan penkerutan yang bertambah besar
-          Dudukan benda yang hendak dilas sedikit dimiringkan keluar, sehingga rigi-rigi las akan menariknya kepada kedudukan yang didinginkan.
-          Melakukan pengelasan yang bergantian pada setiap sisi dan membuat urutan rigi-rigi yang menimbulkan gaya-gaya penyusutan yang saling meniadakan.


Bila pada jenis sambungan I dilas mengalami pengkerutan, rigi-rigi dapat membuat kampuh menjadi berimpit sesamanya.
Maka kerusakan ini dapat diatasi dengan cara antara lain :
1.      Membuat las pengikat atau las atau las titik/tack weld.
Las pengikat ini diletakkan di tempat-tempat yang kiranya benda kerja akan mengerut bila nanti dilas. Sehingga dengan adanya las pengikat ini pengerutan benda kerja tidak terjadi.
2.      Mebuat celah yang melebar.
Disini pelebaran celah tidak boleh asal melebar, akan tetapi masih dalam jangkauan kemampuan las. Ini dimaksudkan agar bila nanti setelahpengelasan mengalami pengerutan celah yang mengalami pelebaran tadi.
3.      Memasang pasak untuk mempertahankan lebar celah.
Pasak ini berguna untuk menjaga lebar celah pada benda kerja yang juga disebut dengan plat pengikat. Jadi bila setelah pengelasan kondisi kerja tetap pada posisi semula karena telah diikat oleh pasak tadi.


Untuk mengurangi perubahan bentuk dari pengaruh urutan pengelasan dilakukan dengan jalan:
1.      Pengelasan dilakukan dari titik yang terikat ketitik yang terbebas.
2.      Majunya pengelasan dibuat simetri tehadap sumbu netral.
3.      Menggunakan pengelasan susulan mundur atau kebelakang, untuk menghindari perubahan bentuk pada daerah memanjang.


Untuk mengurangi perubahan bentuk dari segi persiapan kampuh dapat dilakukan dengan cara:
-           Membuat sudut kampuh sekecil mungkin.
-           Membuat celah kampuh sekecil mungkin.
-           Membuat kampuh ganda bila tebal plat lebih dari 16 mm.

Cara pengelasan konstruksi lambung kapal biasanya dilakukan langkah-langkah antara lain:
1.      Pemeriksaan ukuran alur
2.      Pemilihan bahan las yang tepat
3.      Penentuan ukuran pengelasan
4.      Pembersihan alur dari debu, karat, dan minyak.
Perlu diketahui bahwa perakitan konstruksi dimulai dari tengah menuju kesisi. Sedangkan untuk pengelasan antar plat kulit dan rangka geladak atas urutan-nya adalah las tumpul dan kemudian barulah las tumpang. Pengelasan dalam reparasi/perbaikan kapal harus diperhatikan hal-hal berikut:
1.      Menentukan se-teliti mungkin besarnya bagian yang rusak.
2.      Memperhatikan lingkungan kerja, misalnya dalam memindahkan tabung gas  yang mudah terbakar.
3.      Memasang pengaman bila pengelasan dilakukan ditempat yang tinggi.
4.      Mempersiapkan tenaga listrik yang diperlukan.
5.      Dalam penggantian plat harus disiapkan lubang batas dan harus menentukan urutan pengelasan.